HUKUM ISLAM TENTANG BEKERJA DI BANK

BEKERJA DI BANK RIBA

Ulasan kali ini saya ambil dari almanhaj.or.id yang merupakan salinan dari kitab “Al-Fatawa Juz Tsani edisi Indonesia Fatawa bin Baz, dengan judul terjemahan Bekerja Di Bank Riba, Penulis Syaikh Abdul Aziz bin Abdullah bin Baaz, Penerbit At-Tibyan Solo”. Artikel telah disadur seperlunya tanpa mengurangi isi dan maksud artikel aslinya.

Studi kasus pada kesempatan ini adalah, ada seseorang di Mesir yang bekerja di sebuah Bank milik pemerintah. Keistimewaan Bank tersebut adalah mau memberikan pinjaman lunak kepada para petani dan pengusaha kecil dengan syarat ringan, dengan tempo sekitar beberapa bulan sampai beberapa tahun. Bank tersebut memberikan pinjaman berupa uang tunai dan berupa barang-barang kebutuhan (rumah tangga) dengan disertai bunga dan denda pinjamannya kepada Bank tersebut. Adapun besarnya bunga adalah bervariasi antara 3-7% atau kadang-kadang lebih dari itu. Apabila jatuh tempo, maka pihak Bank berusaha menarik pinjaman pokok yang telah diberikan kepada peminjam berikut bunga dan denda keterlambatan. Apabila si peminjam terlambat mengembalikan hutangnya kepada pihak Bank, maka Bank menghitung dan menentukan bunga dari keterlambatan membayar hutang dimana besarnya bunga keterlambatan tersebut tergantung berapa hari si peminjam mengalami keterlambatan.

Semua ini harus dibayar oleh sipeminjam karena Bank tersebut mendapat hasil hanya dari bunga pinjaman dan denda keterlambatan membayar hutang. Dari hasil inilah Bank memberi gaji kepada para pegawainya. Selama 20 tahun lebih orang tersebut bekerja di Bank itu. Gaji yang terimanya dari Bank tersebut dipergunakannya untuk kebutuhan hidup dan untuk biaya pernikahan serta untuk menghidupi dan menyekolahkan anak-anaknya, dan sebagian pergunakan untuk bershadaqah. Sementara orang tersebut tidak mempunyai penghasilan lain.

Selanjutnya, bagaimana hukum syar’i mengenai orang tersebut?

Bekerja di Bank tersebut yang mengambil bunga dari pinjaman pokok dan denda keterlambatan membayar hutang seperti di atas, hukumnya tidak boleh (haram). Karena bekerja di Bank tersebut berarti bertolong-menolong dalam berbuat dosa dan permusuhan. Sementara Allah Subhanahu wa Taâ’ala berfirman :

Artinya : Dan tolong menolong kamu dalam (mengerjakan) kebaikan dan takwa, dan jangan kalian tolong menolong dalam berbuat dosa dan pelanggaran. Dan bertakwalah kepada Allah, sesungguhnya Allah amat berat siksaNya• [Al-Maaâ’idah : 2]

Dan didalam hadits shahih yang diriwayatkan oleh Jabir bin Abdullah Radhiyallahu’anhu dari Nabi Shallallahu’alaihi wa sallam :

Artinya : Bahwasanya beliau Shallallahu’alaihi wa sallam mengutuk orang yang memakan riba dan orang yang memberi makan riba (kepada orang lain) dan orang yang menulis (transaksi) riba dan dua orang yang menjadi saksi (terhadap transaksi) riba, Beliau Shallallahu’alaihi wa sallam mengatakan bahwa mereka adalah sama• [Hadits Riwayat Muslim]

Adapun gaji yang telah diterima orang tersebut (telah dipergunakannya) maka hal itu halal bagi orang itu jika dia belum mengetahui hukumnya secara syarâ’i. Hal ini berdasarkan firman Allah :

Artinya : Allah telah menghalalkan jaul-beli dan mengharamkan riba, maka barangsiapa yang mendengar nasehat dari Rabb-nya lalu dia berhenti, maka baginya apa yang telah berlalu dan urusannya diserahkan kepada Allah. Maka barangsiapa yang kembali (memakan riba), mereka itulah penghuni neraka dan mereka kekal didalamnya. Allah akan menghapus (usaha) riba dan Allah akan melipat gandakan shadaqah dan Allah tidak suka kepada orang kafir dan orang yang berbuat dosa• [Al-Baqarah : 275-276]

Akan tetapi jika orang itu mengetahui bahwa pekerjaannya tersebut hukumnya haram, maka dia harus menginfaqkan sisa gajinya dijalan kebaikan atau untuk membantu para faqir miskin, dan dia harus bertaubat kepada Allah Subhanahu wa Ta’ala. Sebab barangsiapa yang bertaubat kepada Allah dengan taubat nasuha (taubat yang benar) maka Allah akan menerima taubatnya dan akan mengampuni kesalahan-kesalahannya. Sebagaimana firman Allah :

Artinya : Hai orang-orang yang beriman, berbuatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Rabb kamu akan menghapus kesalahan-kesalahan kalian dan memasukkan kalian ke dalam surga yang dibawahnya mengalir sungai-sungai• [At-Tahrim : 8]

Allah Subhanahu wa Ta’ala, juga berfirman :

Artinya : Dan bertaubatlah kalian semua kepada Allah wahai orang-orang yang beriman, agar kalian beruntung• [An-Nuur : 31]

 

Sumber: http://almanhaj.or.id/index.php?action=more&article_id=1726&bagian=0

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s